BENTUK-BENTUK PERSAMAN ANTARA RAFIDAH DAN IKHWANUL MUSLIMUN

BENTUK PERSAMAAN

RAFIDAH

IKHWAN

Menghalang di Jalan Allah

Menyekat manusia daripada mengikut Manhaj Ahli al-Sunnah wal Jamaah

Menyekat para pemuda terutamanya daripada Manhaj Ahli Sunnah wal Jamaah

Melebihkan Kaum Kafir dan Fasiq Atas  Mukmin

Bekerjasama dengan kaum kafir memerangi orang Islam seperti Ibn al-Alqami yang membantu Mongol membunuh Khalifah Abbasiah

Bekerjasama dengan kaum Sekular, Sosialis, dan Kafir melawan kerajaan Islam

Hanya Yang Mengikut Mereka Sahaja Betul

Hanya Syiah Rafidah sahaja Islam, adapun selain mereka adalah kafir dan najis

Sesiapa yang berjuang atas nama parti mereka maka orang itu seorang mujahid fi sabilillah walaupun seorang penyembah kubur.

Mensucikan Ulama Mereka

Imam-imam mereka maksum dan tidak ada kesalahan langsung

Hanya fatwa Ulama Ikhwan sahaja yang rajih adapun selain mereka adalah ulama kuno

Taqiyah (Bermuka-muka)

Bermuka-muka di sisi Rafidah adalah 9/10 daripada agama. Mereka menampakkan seolah-olah membela Islam tetapi mencela Sahabat-sahabat Nabi s.a.w ridwanullahi ‘alaihim.

Menampakkan mereka berjuang untuk Islam tetapi matlamat utama hanyalah dunia dan kekuasaan

Melampau Dalam Cinta dan Benci

Melbihkan ulama mereka tetapi membenci Sahabat Nabi s.a.w

Cinta sesama mereka tetapi benci kepada Ahli Sunnah wal Jamaah

Memperlekeh al-Sunnah

Merendah-rendahkan Sunnah yang sahih seperti Sahih al-Bukhari dan Muslim

Memperlekehkan Manhaj Ahli Sunnah wal Jamaah dan menggelar Manhaj Salafi sebagai Kuno.

Kuasa Pemerintahan Hanya Utk Mereka

Hanya Imam yang 12 sahaja berhak menjadi pemerintah atau wakilnya

Hanya Ikhwani sahaja yang berhak memerintah walaupun seorang kafir seperti pengiktirafan mereka terhadap Hasan Turabi yang kufur.

Menipu Dalam Dakwah

Menyeru kepada penyembahan kubur dan mencela sahabat dan ummuhatul mukminin

Menyeru kepada demokrasi, pilihanraya, hizbiyyah, dan aqlaniah

Meninggalkan Kitab Allah

Hanya berpegang kepada perkataan Imam dan Marji’ mereka

Hanya percaya kepada pemipin dan ulama mereka walaupun fatwa yang syaz.

Menghalalkan Darah Muslim

Selain Rafidah halal darahnya

Menghalalkan pemberontakan terhadap pemimpin Islam

Kerjasama dengan Musuh

Kerjasama dengan kaum Yahudi, Nasrani, dan Musyrikin seperti kerjasama mereka dengan Amerika Syarikat memerangi Afghanistan dan Iraq

Parti al-Zaatari misalnya bekerjasama dengan sosialis di Yemen

Bidaah

Syiah Rafidah adalah salah satu daripada Usul (akar) bidaah

Mengadakan pelbagai bidaah seperti baiat sirri, doa dan zikir dengan cara yang tidak warid dan sebagainya.

Dayus

Mengahalalkan Mutaan dan sewa faraj wanita

Menghalalkan ikhtilat seperti bersalaman antara lelaki dan wanita ajnabi, wanita bernyanyi, dan musafir tanpa mahram

Mendahulukan Akal atas Syarak

Menjadikan akal dan hawa nafsu sebagai rujukan sehingga mereka berkata Husein lebih utama dari Nabi s.a.w kerana ibu Nabi s.a.w kafir manakala ibu Husein muslimah iaitu Fatimah

Menolak hadis-hadis yang melarang wanita berpolitik dan menjadi pemimpin dengan syubhat-syubhat akal.

Melakukan Kerosakan

Merosakkan Akidah Umat dengan syirik

Merosakkan akidah umat dengan syirik dan bidaah

Tidak Mencegah Munkar dan Menyuruh kepada Makruf

Tidak menyeru kepada Tauhid bahkan menghalalkan syirik dan zina dengan nama mutaah

Tidak melarang syirik bahkan melantik seorang kuburi sebagai mursyid am

Helah dalam Menghalalkan yang Haram

Menghalalkan zina dengan nama mutaah

Menghalalkan muzik dengan nama nasyid Islam, demokrasi dengan nama syura, dan syirik dengan nama tarbiah ruhiah

Penipuan

Melakukan hadis palsu atas nama Rasulullah s.a.w dan Ahli Bait Nabi s.a.w

Menipu dengan nama Ahli Sunnah wal Jamaah seperti baru-baru ini menipu tandatangan Syeikh Jamal al-Murakibi untuk mengkafirkan Husni Mubarak

Kurang Adab dengan Rasulullah s.a.w

Tidak kisah melanggar sunnah

Tidak kisah melanggar sunnah

 

SUMBER: AWJUH SYABAH BAINA AL-RAFIDAH WA IKHWAN AL-MUFLISIN, ABU BAKAR MUHAMMAD SAULAN

Advertisements

SIAPAKAH YANG MENJAJAH IRAQ DAN AFGHANISTAN?

Hampir kesemua kita tahu bahawa kerajaan Saddam Husein di Iraq dan kerajaan Taliban di Afghanistan dijajah dan diceroboh oleh kaum kafir yang dilaknat Allah s.w.t iaitu Amerika Syarikat dan sekutu-sekutunya. Persefahaman antara Yahudi-Nasrani untuk menjajah dan menceroboh tanah-tanah Umat Islam amat dimaklumi kerana permusuhan mereka dengan Islam amat jelas.

Namun, telah datang berita yang menggemparkan bersumber daripada BBC dan dilaporkan juga oleh Middle East Online bahawa pihak kerajaan Iran yang merupakan kerajaan Syiah Imamiah menawarkan kepada pihak penjajah kafir British dan Amerika untuk menghentikan serangan mereka (Iran) ke atas tentera penjajah tersebut jika mereka dibenarkan untuk meneruskan program nuklear mereka.

John Sawers, Wakil Khas British ke PBB menyatakan bahawa pihak berkuasa Iran telah mengaku secara peribadi keterlibatan mereka dalam aktiviti pengeboman jalanan di Iraq dan menawarkan jika pihak Barat sanggup membenarkan aktiviti nuklear Iran, serangan ke atas penjajah kafir itu akan dihentikan di Iraq.

Bagaimapun, cadangan yang dibuat dalam satu majlis minum teh di sebuah hotel di London telah ditolak oleh kerajaan British.

Kenyataan Sawers juga menyerbut bahawa pihak Iran juga telah mengadakan rundingan sulit yang sama dengan pihak Paris (Perancis) dan Berlin (Jerman) kemudian ketiga-tiga pihak barat ini telah mengadakan rundingan sesama mereka.

Dalam pada itu, Hillary Mann, bekas Pegawai Khas Presiden Gearge W. Bush menyatakan bahawa usaha menakluk Afghanistan  mendapat kerjasama erat pihak Tehran pada 2001. Menurut Mann, pihak Iran telah membekalkan kepada Amerika Syarikat maklumat perisikan untuk memudahkan usaha pengeboman kubu-kubu Taliban.

Mann menyatakan juga bahawa pihak Iran telah menyediakan satu peta kepada pihak U.S menunjukkan tempat-tempat utama untuk dilaksanakan serangan terhadap Taliban.

Kemudian Presiden Iran ketika itu, Muhammad Khatami (yang juga seorang alim Syiah) menawarkan bantuan untuk menggulingkan Saddam Husein kerana menurut Khatami, Saddam Husein juga musuh Iran. Namun, pada 2002 hubungan Iran dan U.S menjadi buruk setelah Presiden U.S ketika itu, George W. Bush menyifatkan Iran sebagai Paksi Kejahatan.

Jadi jelas daripada kenyataan pihak barat yang kafir ini bahawa kaum Syiah masih dengan sikap dan perangai lama mereka semenjak peperangan Salib dahulu iaitu sentiasa sanggup membantu kaum kafir untuk memusnahkan kerajaan Umat Islam dan negara mereka. Maka dengan demikian kita juga dapat melihat sejauh mana al-Ikhwan al-Muslimun begitu berusaha untuk memusnahkan Umat Islam  apabila mereka menajdikan Syiah Rafidah ini  sebagai saudara kaum muslimin . Wallahua’lam.

Sumber:

http://www.middle-east-online.com/english/?id=30546

http://www.dd-sunnah.net/news/view/action/view/id/750/

PAKATAN IRAN-SYRIA MEMBUNUH PEMIMPIN SUNNAH LUBNAN

Pada 20 Februari 2009, laman web al-Difa’ ‘an al-Sunnah memetik berita daripada laman web Islammemo yang menyatakan bahawa terdapat pakatan antara Hizbullah pimpinan Hasan Nasrallah al-Rafidi (Semoga Allah menghukumnya dengan setimpal), Agen Perisikan Pasukan Revolusi Iran, dan Perisikan Syria di Lubnan telah membentuk kumpulan rahsia untuk menghapuskan pemimpin Sunnah di Lubnan sekurang-kurangnya dengan menangkap dan memenjarakan mereka.

Berita yang memetik sumber daripada Akhbar Siyasi Kuwait menyatakan dalam tempoh 4 bulan yang lalu, pasukan ini telah dibentuk dan mensasarkan kumpulan pengikut Manhaj Salafi di Beirut, Tarablus, Saida, dan kawasan lemba barat. Mereka akan menjejak pergerakan pengikut Ahli Sunnah wal Jamaah ini dan berusaha sedapat mungkin melenyapkan pemimpin dan tokoh penting pergerakan ini dengan sekurang-kurangnya menangkap dan menyerahkan mereka kepada pihak berkuasa Lubnan (yang merupakan kerajaan Arab Nasrani).

Selain itu, sumber berita menyatakan juga, pemimpin yang utama dalam pergerakan Manhaj Salafi akan diserahkan kepada pihak berkuasa Tehran (Syiah Imamiah) dan Damsyik (Syiah Nusairiah) untuk dijalankan siasatan lebih mendalam.

Pihak berita menyandarkan sumber berita kepada pihak Diplomasi Teluk di Baljik yang mengambil sumber risikan Eropah menyatakan lebih 200 orang perisik Pasukan Revolusi Iran yang bergerak di Iraq, Bahrain, dan UAE telah masuk ke Lubnan melalui Syria pada penghujung bulan Julai tahun lalu dan membentuk pasukan risikan ini yang melibatkan Hizbullah, Amal (Pasukan Syiah yang membunuh pelarian Palestin dalam War of Camps), dan agen-agen risikan Iran dan Syria.

Sumber risikan Eropah turut menyatakan walaupun dikatakan pasukan risikan ini hanya bertujuan menyelidik dan mengintip pergerakan pejuang Sunnah di Lubnan dan Palestin serta sumber kewangan dan senjata mereka tetapi dipercayai terdapat juga cubaan membunuh dan menghapuskan langsung pergerakan pejuang sunnah.

Disamping itu, Ketua Ulama  Salafi Lubnan, Syeikh Syahal menyatakan tindakan Syria yang akhir-akhir ini cuba menuduh pergerakan Salafi dengan amalan-amalan militan dan serangan-serangan di Nahrul Barid dan beberapa kawasan Damsyik merupakan cubaan Syrian menutup kejahatannya di Lubnan terutama penglibatannya dalam pembunuhan Rafiq Hariri, Bekas Perdana Menteri Muslim Lubnan.

Selain itu, Syahal juga melihat tindakan Syria ini adalah cubaan mereka untuk kembali berpengaruh dalam politik Lubnan. Syahal juga tidak menolak kemungkinan amalan membunuh serta beliau menyeru kepada Ahli Sunnah untuk berhati-hati dalam berhadapan dengan rancangan keji pihak Syiah Imamiah dan Nusairiah ini yang terkenal sepanjang sejarah Islam sebagai duri dalam daging.

 

Sumber:

http://www.dd-sunnah.net/news/view/action/view/id/745/

TERSINGKAPNYA TABIR TAQIYAH II

Pada 9 Januari 2009, Jeneral David Petraeus, Komader Tentera Amerika di Iraq dan Afghanistan memberi kenyataan bahawa Amerika Syarikat dan Republik Iran mempunyai beberapa kepentingan bersama terutama berkenaan Afghanistan.

dalam kenyataannya, Petraues berkata : “Jelas sekali terdapat beberapa objektif yang tidak akan seorang pun dapat menafikannya bahawa Iran berpandangan serius dalam isu dagangan dadah (di Afghanistan), mereka (Iran) juga tidak mahu golongan pelampau sunni berkuasa semula di Afghanistan”.

Selain itu, Petraues juga menyatakan terdapat kepentingan bersama Iran dan Amerika Syarikat dalam masalah Iraq seperti perdagangan dan penziarahan tempat-tempat suci Syiah di Iraq oleh ulama-ulama Iran.

Petraeus juga menyatakan, dia berkeyakinan Iran dalam tempoh mengkaji semula polisinya terhadap Iraq terutama setelah gagalnya usaha pemeteraian perjanjian baru antara U.S dan Iraq serta kekalahan rangkaian pencerobohan Syiah-nya di Iraq.

Laporan ini menjelaskan bahawa memang terdapat hubung kait antara Iran dan segala kekecohan yang berlaku di Iraq dan Afghanistan serta mensahihkan dakwaan Ahli Sunnah selama ini segala pembunuhan Ahli Sunnah di Iraq oleh Muqtada al-Sadr adalah atas arahan Iran.

Sumber Maklumat diperoileh daripada:

 http://www.voanews.com/english/2009-01-09-voa16.cfm

http://www.dd-sunnah.net/news/view/action/view/id/653/

KHOMEINI : AYAT ALLAH ATAU AYAT SYAITAN?

OLEH : MUHAMMAD ASRIE BIN SOBRI

 

PENGENALAN KEPADA KHOMEINI

Khomeini atau disebut oleh pengikutnya sebagai Ayatullah Ruhullah Khomeini yang membawa maksud Khomeini Ayat dan Ruh Allah.

Khomeini merupakan figur atau tokoh sejarah dunia yang agung dan terkenal kerana dialah pengasas Republik Islam Iran dan berjaya menggulingkan Shah Muhammad Reza Pahlavi pada tahun 1979 M melalui Revolusi Islam Iran.

Khomeini dilahirkan di bandar Khomein yang terletak di arah Barat Daya Tehran, ibu negara Republik Iran pada tahun 1902 M/ 1320 H. Nama sebenarnya Mustafa Ahmad al-Musawi al-Khomeini. Datuknya Ahmad berasal daripada India kemudian berhijrah ke Iran pada tahun 1885 M. Bapanya mati dibunuh setahun setelah kelahirannya dan ketika dia hampir baligh, ibunya meninggal dunia. Dia dibesarkan oleh abangnya dan mendalami ajaran Syiah sehingga menjadi seorang ulama Syiah. Pada  tahun 1965 M, Shah Muhammad Reza Pahlavi telah membuang Khomeini ke Turki kemudian dia meminta izin supaya dibuang ke Iraq lalu mendapat kebenaran Syah dan pemerintah Iraq. Dia tinggal di Iraq selama 15 tahun dan menjadikan Najaf sebagai tempat tinggalnya. Dia tidak melancarkan apa-apa serangan terhadap Syah Iran sehinggalah tahun 1968 M apabila Parti Baath memerintah Iraq. Parti Baath mengalu-alukan para penentang Syah Iran dan Khomeini diberi kedudukan istimewa sehingga dia diberi slot  radio tersendiri untuk mengembangkan idea revolusinya.

Kerajaan Iraq memberikan Khomeini kebebasan dan keistimewaan sehingga permohonannya supaya hukuman mati terhadap Syed Hasan Syirazi ditarik balik turut diperkenan kerajaan Revolusi Iraq. Bahkan Saddam Husein selaku Timbalan Ketua Majlis Revousi Iraq menerima permohonan tersebut.

Kemudian, dia cuba untuk berpindah ke Kuwait setelah kerajaan mengenakan sedikit sekatan ke atasnya tetapi kerajaan Kuwait enggan membenarkan lalu kerajaan Iraq berkenan untuk menerimanya kembali.

Pada tahun 1978 M, Khomeini meninggalkan Iraq lalu pergi ke Paris dan menetap di sana sehinggalah kejatuhan Syah Iran pada tahun 1979 M. Apabila jatuhnya Syah Iran, Muhammad Reza Pahlavi, Khomeini diangkat sebagai pemimpin agung Iran dikenali sebagai (Ruhbar). Pada tahun 1989 M ketika berumur 89 tahun.

AKIDAH KHOMEINI

Khomeini adalah pengikut setia ajaran Syiah Imam Dua Belas atau dikenali juga sebagai Syiah Imamaiah, Syiah Jaafariah, dan al-Rafidah.

Khomeini dalam menjalankan pemerintahan berteraskan bahawa dia adalah wakil kepada Imam al-Hujjah al-Qaim al-Mahdi al-Muntazar, Muhammad bin Hasan al-Askari iaitulah imam Syiah ke-12 yang kononya ghaib dan akan datang semula di akhir zaman. Berikut beberapa pandangan akidah Khomeini :

PERTAMA : WILAYATUL FAQIH

Konsep wilayatul faqih bermaksud, Ruhbar yakni Pemimpin Tertinggi Iran adalah wakil kepada Imam ke-12 yang ghaib dan hendaklah wakil ini daripada kalangan ulama dan maraji’ Syiah.

Konsep ini adalah warisan daripada Dinasti Safawiah iaitulah kerajaan Syiah Iran yang pertama dan sekaligus kerajaan Syiah Imamiah yang pertama di atas muka bumi di mana Syah Ismail al-Safawi mengisytihar dirinya sebagai wakil Imam Ghaib. Akidah ini membolehkan pemerintah yakni al-Faqih tadi berbuat sesuka hati tanpa ditentang kerana menurut Khomeini, al-Faqih ini memiliki Ilmu yang sempurna dan Keadilan yang mutlak. Berkata Khomeini :

لو قام الشخص الحائز لهاتين الخصلتين بتأسيس الحكومة تثبت له نفس الولاية التي كانت ثابتة للرسول الأكرم – صلّى الله عليه وآله وسلّم -، ويجب على جميع النّاس إطاعته

Maksudnya : “jikalau bangun seseorang yang cukup dua perkara ini (ilmu dan adil) dengan mendirikan kerajaan maka sabit baginya kekuasaan yang sama yang sabit bagi Rasul yang paling mulia s.a.w dan wajib atas sekalian manusia mentaatinya”. [al-Hukumah al-Islamiah, 80].

Akidah ini adalah kufur kerana menyamakan ‘kekuasaan’ Faqih dengan ‘kekuasaan’ Rasul sedangkan menurut Islam, pemerintah selepas Rasul itu hanya sama daripada segi tugas bukan kekuasaan kerana Rasul berhak menghalal dan mengharamkan adapun pemerintah hanya memastikan manusia mengikut undang-undang yang telah Allah dan Rasul-Nya tetapkan.

Melalui konsep ini, Khomeini meletakkan dirinya sama dengan Rasul dan Imam-imam Syiah dalam kekuasaan walaupun tidak sama dari segi kedudukan dan martabat. Oleh itu, terdapat beberapa ulama Syiah sendiri menentang konsep ini.

 

KEDUA : IMAM SYIAH DAN KEDUDUKAN MEREKA

Berkata Khomeini :

من ضروريات مذهبنا أنه لا يصل أحد إلى مراتب الأئمة – عليهم السّلام – المعنوية. حتى الملك المقرّب، والنّبي المرسل.

Maksudnya : “termasuk perkara daruri mazhab kita (Syiah) bahawa sesungguhnya tidak ada seorang pun yang boleh mencapai martabat Imam-imam ‘alaihimussalam secara maknawi bahkan Malaikat yang hampir dengan Allah dan Nabi yang diutuskan pun (tidak akan sama dengan Imam Syiah)”. [al-Hukumah al-Islamiah, 84].

Menurut Khomeini, Imam-imam syiah adalah lebih hebat daripada Nabi-nabi dan para Rasul serta Malaikat. Akidah ini merupakan akidah umum Syiah Imamiah sebagaimana yang disebut dalam kitab agung mereka Usul al-Kafi :

قال أبو عبد الله » أن عندنا والله سرا من أسرار الله وعلما من علم الله، والله ما يحتمله ملك مقرب ولا نبي مرسل«

Maksudnya : “Berkata Abu Abdullah (yakni Jaafar al-Sadiq) : Sesungguhnya di sisi kami (yakni para Imam Syiah) rahsia daripada rahsia-rahsia Allah dan ilmu daripada ilmu-ilmu Allah, demi Allah, tidaklah dibawa (yakni rahsia dan ilmu ini) malaikat yang dekat (dengan Allah) dan Nabi yang diutuskan (Rasul)”. [al-Kafi, 1/331, Kitab al-Hujjah].

Akidah ini adalah kufur kerana Ahli Sunnah wal Jamaah telah bersepakat mengkafirkan Ibn Arabi al-Sufi apabila dia mengatakan Wali lebih afdal daripada Nabi sedangkan Ahli Sunnah wal Jamaah telah bersepakat : ‘Seorang Nabi lebih afdal (utama) di sisi Allah daripada sekalian wali’ [Syarh al-Tahawiah, 1/504 dan selepasnya].

KETIGA : RUBUBIAH PARA IMAM

Akidah Syiah Imamiah percaya Imam mempunyai kuasa sebagaimana kuasa Tuhan dalam mentadbir ‘alam ini. Ini merupakan kekufuran yang lebih daripada kekufuran Abu Lahab dan Abu Jahal. Berkata Khomeini :

إذ للإمام مقامات معنوية مستقلة عن وظيفة الحكومة. وهي مقام الخلافة الكلية الإلهية التي ورد ذكرها على لسان الأئمة – عليهم السّلام – أحياناً. والتي تكون بموجبها جميع ذرات الوجود خاضعة أمام “ولي الأمر”.

Maksudnya : “ini kerana bagi imam itu kedudukan-kedudukan maknawi yang tersendiri terpisah daripada tugasan pentadbiran iaitulah keududukan Khilafah yang menyeluruh bersifat ketuhanan yang sabit penyebutannya daripada Imam-imam dan yang dengannya sekalian zarrah yang wujud tunduk kepada Waliyyul Amri (Imam)”. [Al-Hukumah Al-Islamiah, 84].

Perkataan Khomeini ini merujuk kepada akidah Syiah dalam Kitab al-Kafi :

أَ مَا عَلِمَتْ أَنَّ الدُّنْيَا وَ الْآخِرَةَ لِلْإِمَامِ يَضَعُهَا حَيْثُ يَشَاءُ وَ يَدْفَعُهَا إِلَى مَنْ يَشَاءُ جَائِزٌ لَهُ ذَلِكَ مِنَ اللَّهِ

Maksudnya : “tidakkah engkau tahu bahawa dunia dan akhirat itu untuk Imam, dia mengurusnya sekehendaknya dan dia memberinya kepada sesiapa yang dia hendaki harus baginya daripada Allah”. [Kitab al-Kafi bi Tahqiq al-Majlisi wal Bahbudi, 4/350, m.s 409].

Dalam Biharul Anwar dinyatakan :

عن أبي عبد الله قال « والله لقد أعطينا علم الأولين والآخرين. فقيل له: أعندك علم الغيب؟ فقال له: ويحك! إني لأعلم ما في أصلاب الرجال وأرحام النساء»

Maksudnya : Daripada Abu Abdullah (Jaafar al-Sadiq) katanya : “Demi Allah telah diberi kepada kami (yakni para Imam Syiah) ilmu golongan terdahulu dan terkemudian”. Maka ditanya kepadanya : Adakah kamu mempunyai ilmu ghaib? Maka jawabnya : “Cis kamu! Sesungguhnya aku mengetahui apa yang ada dalam sulbi lelaki dan rahim wanita”. [Bihar al-Anwar, 27/26].

Akidah ini jelas kufur kerana menyandarkan hak tasarruf dalam kerajaan Allah kepada makhluk dan mendakwa ilmu ghaib berada pada makhluk.

 Firman Allah dalam surah al-Kahfi ayat 26 :

قُلِ اللَّهُ أَعْلَمُ بِمَا لَبِثُوا لَهُ غَيْبُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ أَبْصِرْ بِهِ وَأَسْمِعْ مَا لَهُمْ مِنْ دُونِهِ مِنْ وَلِيٍّ وَلَا يُشْرِكُ فِي حُكْمِهِ أَحَدًا

Maksudnya :“Katakanlah (Wahai Muhammad): “Allah jua yang mengetahui tentang masa mereka tidur; bagiNya lah tertentu ilmu pengetahuan segala rahsia langit dan bumi; terang sungguh penglihatanNya (terhadap segala-galanya)! tidak ada bagi penduduk langit dan bumi pengurus selain daripadaNya dan Dia tidak menjadikan sesiapapun masuk campur dalam hukumNya” .

Dan firman-Nya dalam surah Luqman ayat 34 :

إِنَّ اللَّهَ عِنْدَهُ عِلْمُ السَّاعَةِ وَيُنَزِّلُ الْغَيْثَ وَيَعْلَمُ مَا فِي الْأَرْحَامِ وَمَا تَدْرِي نَفْسٌ مَاذَا تَكْسِبُ غَدًا وَمَا تَدْرِي نَفْسٌ بِأَيِّ أَرْضٍ تَمُوتُ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ

Maksudnya : “Sesungguhnya di sisi Allah pengetahuan yang tepat tentang hari kiamat. dan Dia lah jua yang menurunkan hujan, dan yang mengetahui dengan sebenar-benarnya tentang apa yang ada dalam rahim (ibu yang mengandung). dan tiada seseorang pun yang betul mengetahui apa yang akan diusahakannya esok (sama ada baik atau jahat); dan tiada seorangpun yang dapat mengetahui di bumi negeri manakah ia akan mati. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi amat meliputi pengetahuanNya” .

KEEMPAT : KESEMPURNAAN SYARIAT ISLAM

Khomeini berkeyakinan bahawa syariat Islam belum sempurna sehingga datangnya Imam Mahdi yang Ghaib itu. Akidah ini sangat-sangat kufur kerana firman Allah s.w.t :

الْيَوْمَ يَئِسَ الَّذِينَ كَفَرُوا مِنْ دِينِكُمْ فَلَا تَخْشَوْهُمْ وَاخْشَوْنِ الْيَوْمَ أَكْمَلْتُ لَكُمْ دِينَكُمْ وَأَتْمَمْتُ عَلَيْكُمْ نِعْمَتِي وَرَضِيتُ لَكُمُ الْإِسْلَامَ دِينًا

Maksudnya :”pada hari ini, orang-orang kafir telah putus asa (daripada memesongkan kamu) dari agama kamu (setelah mereka melihat perkembangan Islam dan umatnya). sebab itu janganlah kamu takut dan gentar kepada mereka, sebaliknya hendaklah kamu takut dan gentar kepadaKu. pada hari ini, Aku telah sempurnakan bagi kamu agama kamu, dan Aku telah cukupkan nikmatKu kepada kamu, dan Aku telah redakan Islam itu menjadi agama untuk kamu..”. – [Al-Maidah : 3]

Sedangkan menurut Khomeini :

فكل نبي من الأنبياء إنما جاء لإقامة العدل وكان هدفه هو تطبيقه في العالم، لكنه لم ينجح وحتى خاتم الأنبياء (ص) الذي كان قد جاء لإصلاح البشر وتهذيبهم وتطبيق العدالة فإنه هو أيضا لم يوفق. وإن من سينجح بكل معنى الكلمة ويطبق العدالة في جميع أرجاء العالم هو المهدي المنتظر.

Maksudnya : “Maka setiap Nabi itu datang untuk menegakkan keadilan dan matlamatnya adalah melaksanakannya dalam alam tetapi dia tidak berjaya sehinggakan Penutup sekalian Nabi s.a.w sekalipun yang telah datang untuk memperbaiki keadaan manusia, mendidik mereka, dan menegakkan keadilan tetapi sesungguhnya baginda juga tidak berjaya. Adapun yang akan berjaya dalam usaha ini dan menegakkan keadilan di segenap penjuru alam adalah al-Mahdi al-Muntazar”. [Mukhtarat min Ahadis wa Khutab al-Khomeini, 42].

Ucapan Khomeini amat buruk adabnya dengan Rasulullah s.a.w dan dengan sekalian Nabi dan Rasul serta kufur kepada Allah s.w.t.

KELIMA : KEDUDUKAN SAHABAT DAN SALAF SOLEH

Khomeini memusuhi para sahabat Nabi s.a.w terutama Abu Bakar, Umar, Usman dan Muawiyah radiallahu’anhum. Ini jelas dalam kenyataannya :

بعد رحلة الرّسول الأكرم  صلّى الله عليه وآله وسلّم  لم يسمح المعاندون وبنو أمية لعنهم الله باستقرار الحكومة الإسلامية بولاية علي بن أبي طالب  عليه السلام.لم يسمحوا بتحقق الحكومة التي كانت مرضية عند الله تعالى وعند الرّسول الأكرم  صلّى الله عليه وآله وسلّم  وفي النتيجة بَدَّلوا أساس الحكومة.

Maksudnya : “selepas kewafatan Rasul yang mulia s.a.w para penentang (yakni sahabat) dan Bani Umaiah –semoga mereka dilaknat Allah- tidak membenarkan berdirinya kerajaan Islam di bawah pemerintahan Ali bin Abi Talib a.s. Mereka tidak membenarkan terlaksananya kerjaan yang diredai allah dan Rasul yang mulia s.a.w dan natijahnya mereka mengubah asas kerajaan”. [al-Hukumah al-Islamiah, m.s 60].

Khomeini mencaci Muawiyah r.a dengan katanya :

وهكذا تكون حكومة العدل الإسلامية، فهي ليست كتلك الحكومات التي تسلب الشعب الأمن، وتجعل النّاس يرتجفون في بيوتهم خوفاً من مفاجآتها وأعمالها. كما كان الأمر في حكومة معاوية وأمثالها من الحكومات، حيث سلب النّاس الأمن

Maksudnya : “dan demikianlah kerajaan Islam yang adil, maka ia tidak sama dengan kerajaan-kerajaan yang mencabut keamanan rakyat dan menjadikan mereka takut berada dalam rumah mereka sendiri daripada serangan pegawai-pegawai kerajaan seperti kerajaan Muawiyah dan yang seumpamanya daripada kerajaa-kerajaan yang menghilangkan keamanan rakyat”. [Ibid, m.s 111].

Akidah ini merupakan akidah seluruh orang Syiah Imamiah sebagaimana tertera dalam kitab mereka :

إنَّ أبا بكر وعمر كانا كافرين , الذي يحبهما فهو كافر أيضاً

Maksudnya : “sesungguhnya Abu Bakar dan Umar adalah kafir, orang yang mencintai keduanya adalah kafir juga”. [al-Majlisi, Haqqul Yaqin, m.s 522].

Akidah Syiah Imamiah ini adalah kufur kerana Allah s.w.t telah berfirman :

وَالسَّابِقُونَ الْأَوَّلُونَ مِنَ الْمُهَاجِرِينَ وَالْأَنْصَارِ وَالَّذِينَ اتَّبَعُوهُمْ بِإِحْسَانٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمْ وَرَضُوا عَنْهُ وَأَعَدَّ لَهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي تَحْتَهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَدًا ذَلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ

Maksudnya : dan orang-orang yang terdahulu – yang mula-mula (berhijrah dan memberi bantuan) dari orang-orang “Muhajirin” dan “Ansar”, dan orang-orang yang menurut (jejak langkah) mereka dengan kebaikan (iman dan taat), Allah reda akan mereka dan mereka pula reda akan Dia, serta ia menyediakan untuk mereka Syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya; itulah kemenangan yang besar. [al-Taubah :100].

Dengan jelas dalam ayat ini Allah s.w.t meredai sahabat, demikian juga dalam ayat-ayat lain yang banyak. Baginda Rasul s.a.w juga bersabda :

لاَ تَسُبُّوا أَصْحَابِى ، فَلَوْ أَنَّ أَحَدَكُمْ أَنْفَقَ مِثْلَ أُحُدٍ ذَهَبًا مَا بَلَغَ مُدَّ أَحَدِهِمْ وَلاَ نَصِيفَهُ

Maksudnya : “Janganlah kamu mencela sahabat-sahabatku kerana sesungguhnya jika seorang daripada kamu menginfakkan emas sebesar Uhud sekalipun tidak akan sama kedudukannya dengan sedekah para sahabatku sebanyak satu cupak dan tidak juga setengah daripadanya”. [al-Bukhari & Muslim].

Begitu juga Sabda Nabi s.a.w :

أبُو بَكْرٍ فِي الْجَنَّةِ ، وَعُمَرُ فِي الْجَنَّةِ ، وَعُثْمَانُ فِي الْجَنَّةِ ، وَعَلِيٌّ فِي الْجَنَّةِ ، وَطَلْحَةُ في الْجَنَّةِ ، وَالزُّبَيْرُ في الْجَنَّةِ ، وعَبْدُ الرَّحْمَانِ بْنُ عَوْفٍ في الْجَنَةِ ، وَسَعْدُ بْنُ أبي وَقَّاصٍ فِي الْجَنَّةِ ، وَسَعِيدُ بْنُ زَيْدٍ بْنِ عَمْرٍ فِي الْجَنَّةِ ، وأبو عُبَيْدَةَ بْنُ الْجَرَّاحِ فِيَ الْجَنَّةِ.

Maksudnya : “Abu Bakar dalam syurga, Umar dalam Syurga, Usman dalam syurga, ali dalam syurga, Talhah dalam syurga, al-Zubair dalam syurga, Abdul Rahman bin Auf dalam syurga, Saad bin Abi Waqqas dalam syurga, said bin Zaid dalam syurga, Abu Ubadidah al-Jarah dalam syurga”. [Ahmad, al-Tarmizi, al-Nasai dalam Kubra, dan Abu Daud dengan jalan daripada Said bin Zaid].

Sabda Nabi s.a.w kepada Muawiyah r.a :

اللَّهُمَّ اجْعَلْهُ هَادِيًا مَهْدِيًّا , وَاهْدِ بِهِ

Maksudnya : “Ya Allah, jadikanlah dia (yakni Muawiyah) sebagai yang memberi pembimbing kepada kebenaran, diberi bimbingan ke arah kebenaran, dan jadikanlah dia sebagai penyebab hidayah”. [Ahmad & al-Tarmizi].

Ayat dan hadis-hadis ini menjadi bukti bahawa Syiah Imamiah dan Khomeini mendustakan Allah dan Rasul-Nya. Mereka telah mengikuti jejak langkah para Munafik dalam membenci sahabat radiallahu’anhum.

KEENAM : SIAPAKAH TUHAN KHOMEINI?

Ini adalah persoalan terpenting dalam akidah Khomeini iaitu siapakah Tuhan yang disembah Khomeini? Khomeini menjawab :

” إننا لا نعبد إلهاً يقيم بناء شامخا للعبادة والعدالة والتدين ، ثم يقوم بهدمه بنفسه ، ويجلس يزيداً ومعاوية وعثمان وسواهم من العتاة في مواقع الإمارة على الناس ، ولا يقوم بتقرير مصير الأمة بعد وفاة نبيه ”

Maksudnya : “Sesungguhnya kami (Syiah Imamiah) tidak menyembah Tuhan yang mendirikan bangunan yang hebat untuk ibadah, keadilan, dan bergama (yakni Islam) kemudian Dia memusnhakannya dengan sendiri dan mendudukkan Yazid (anak Muawiyah), Muawiyah, Usman, dan selain mereka daripada penzalim di atas kerajaan manusia dan tidak menetapkan hala tuju umat kewafatan Nabi-Nya”. [Kasyful Asrar, m.s 123 & 124].

Maka jelas tuhan Khomeini bukanlah Allah s.w.t tetapi tuhan yang wujud dalam khayalannya sendiri. Realiti telah menyatakan bahawa Usman r.a, Muawiyah r.a dan Yazid r.h telah pun menjadi Khalifah dan memerintah, begitu juga Bani Umayyah dan Abbasiah. Kejadian ini berlaku di bumi kita ini dalam alam ini. Menurut akidah kaum muslimin, semua kejadian dalam alam ini berlaku dengan kehendak dan izin Allah s.w.t. Maka, jika Khomeini hendak menyembah Tuhan yang tidak melantik Usman r.a, Muawiyah r.a dan lainnya sebagai khalifah, tidak ada jalan lain bagi Khomeini kecuali dengan menyembah selain Allah…!! Demikian juga dengan jelas Khomeini mencela Saidina Usman bin Affan r.a dan Muawiyah r.a sedangkan kedua-duanya adalah sahabat besar Rasulullah s.a.w. Usman adalah menantu Rasulullah dan Muawiyah adalah ipar Rasulullah sehingga digelar Khalul Mukminin (Bapa Saudara Orang-orang Beriman).

KETUJUH : KHOMEINI DAN AL-QUR’AN

Khomeini Laknatullahi ‘alaih telah menuduh para sahabat radiallahu’amhum mengubah al-Qur’an. Katanya :

 

Maksudnya : “Jikalau masalah Imamah telah sabit dalam al-Qur’an maka sesungguhnya mereka ini yang tidak mengambil berat akan Islam dan al-Qur’an kecuali dengan tujuan keduniaan dan kepimpinan adalah mereka ini menjadikan al-Qur’an sebagai jalan untuk melaksanakan tujuan mereka yang mencurigakan dan mereka menghilangkan ayat-ayat dari mushafnya dan menggugurkan al-Qur’an daripada pandangan dunia selama-lamanya dan mengaibkan al-Qur’an dan kaum muslimin selama-lamanya dan dengan itu menisbahkan keaiban yang sama dihukum ke atas kitab-kitab Yahudi dan Nasrani kepada kaum muslimin” [Kasyful Asrar, m.s 132].

Khomeini cuba menyatakan bahawa jikalau Allah s.w.t menyatakan dalam al-Qur’an sekalipun bahawa Ali r.a adalah Khalifah selepas Rasulullah s.a.w tentulah para sahabat akan menghilangkan ayat-ayat tersebut. Tuduhan ini sangat tidak masuk akal. Bagaimana mungkin para sahabat yang menjadi kepercayaan Rasulullah s.a.w sanggup melakukan hal yang terkutuk ini? Dan mana mungkin al-Qur’an yang dipelihara oleh Allah s.w.t sendiri mampu diubah? !! Allah s.w.t berfirman :

إِنَّا نَحْنُ نَزَّلْنَا الذِّكْرَ وَإِنَّا لَهُ لَحَافِظُونَ

Maksudnya : “Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan Al-Quran, dan Kamilah yang memelihara dan menjaganya.” [al-Hijr : 9].

Apakah Allah s.w.t cuai dalam menjaga al-Qur’an sehingga akan ada yang mampu mengubahnya?!

Golongan Syiah cuba menafikan akidah mereka bahawa al-Qur’an diubah tetapi perkataan Khomeini ini sangat jelas bahawa dia mengiktiraf tidak mustahil berklakunya pengubahan al-Qur’an daripada Khulafa’ yang tiga dan Muawiyah radiallahu’anhum. Demikian Khomeini mengiktiraf doa Sonamai Quraish yang dibaca Syiah dalam solat mereka untuk melaknat Abu Bakar dan Umar radiallahu’anhuma dan di dalam doa itu sangat jelas menyatakan Abu Bakar dan Umar mengubah al-Qur’an. [Lihat Kitab Iksir ad-Da’awat].

KELAPAN : SYIRIK MENURUT KHOMEINI

Khomeini dalam kitanbya beranggapan memohon doa kepada mayat dan menyeru roh si mati adalah tidak syirik :

 

Maksudnya : “dan selepas jelas bahawa syirik itu apabila menminta sesuatu kepada selain Tuhan sekalian ‘alam di atas asas benda yang diminta itu adalah sembahan maka jika selain asas ini tidaklah syirik (yakni meminta kepada makhluk tanpa iktikad makhluk itu Tuhan tidaklah syirik) dan tidak ada bezanya (tempat meminta itu) hidup atau mati. Maka meminta hajat kepada batu kecil atau besar bukanlah syirik sekalipun ianya amalan batil. Kemudian jika kita meminta pertolongan daripada ruh-ruh suci daripada kalabgan nabi-nabi dan imam-imam yang mana mereka ini diberi qudrat oleh Allah (maka ini bukanlah syirik)”. [Kasyful Asrar, m.s 49].

Demi Allah, kami bersaksi bahawa kalam ini serupa sekali dengan perkataan orang-orang Tasawuf tertutama Tariqat Naqsyabandiah Khalidiah . Maka, dengan akidah ini Khomeini menafikan Abu Lahab, Abu Jahal dan seluruh musyrikin Qurasih adalah syirik. Ini kerana musyrikin Quraish bukanlah meminta kepada Lata dan Uzza kerana keduanya Tuhan tetapi sebagai wasilah (perantara) antara mereka dengan Tuhan sahaja.  Firman Allah s.w.t surah al-Zumar ayat ke-3 :

وَالَّذِينَ اتَّخَذُوا مِنْ دُونِهِ أَوْلِيَاءَ مَا نَعْبُدُهُمْ إِلَّا لِيُقَرِّبُونَا إِلَى اللَّهِ زُلْفَى

Maksudnya : “dan orang-orang musyrik yang mengambil selain dari Allah untuk menjadi Pelindung dan Penolong (sambil berkata): “kami tidak menyembah atau memujanya melainkan supaya mereka mendampingkan kami kepada Allah sehampir-hampirnya”.

Golongan ini menurut Khomeini tidaklah syirik tetapi Allah berkata :

 إِنَّ اللَّهَ يَحْكُمُ بَيْنَهُمْ فِي مَا هُمْ فِيهِ يَخْتَلِفُونَ إِنَّ اللَّهَ لَا يَهْدِي مَنْ هُوَ كَاذِبٌ كَفَّارٌ

Maksudnya :  “Sesungguhnya Allah akan menghukum di antara mereka (dengan orang-orang yang tidak melakukan syirik) tentang apa yang mereka berselisihan padanya. Sesungguhnya Allah tidak memberi hidayah petunjuk kepada orang-orang yang tetap berdusta (mengatakan yang bukan-bukan), lagi sentiasa kufur (dengan melakukan syirik)”.

Jelas Allah menghukum mereka sebagai Syirik Akbar (syirik besar) yang meletakkan mereka sebagai golongan Kufur.

Siapakah Khomeini sehingga dia berani memberikan hukum yang berbeza dengan hukum Allah s.w.t?!!  Sedangkan Khomeini berani berkata Abu Bakar r.a dan Umar r.a telah menyalahi al-Qur’an maka sekarang siapa yang sebenarnya menentang al-Qur’an?!! [Lihat Kasyful Asrar, m.s. 131-135]. Laknat Allah ke atas Khomeini dan yang seumpamanya!!Amin.

KESEMBILAN : PANDANGAN KHOMEINI TERHADAP AHLI SUNNAH

Khomeini berdusta apabila kononnya dia menyeru kepada kesatuan Islam kerana dia mengkafirkan  selain Syiah Imamiah :

وأما النواصب والخوارج لعنهم الله تعالى فهما نجسان من غير توقف ذلك على جحودهما الراجع إلى إنكار الرسالة

Maksudnya : “adapun Nawasib dan Khawarij Laknat Allah atas mereka maka keduanya adalah najis tanpa teragak-agak lagi kerana keingkaran mereka (terhadap Imamah Ali) yang membawa kepada keinkaran Risalah (Rasulullah s.a.w)”. [Tahrir al-Wasilah, 118].

Pandangan Khomeini ini berdasarkan akidah Syiah Imamiah bahawa selain Imami adalah kafir :

واتفقت الإمامية على أن أصحاب البدع كلهم كفار

Maksudnya : “dan telah bersepakat Imamiah bahawa semua ahli bidaah adalah kafir”. [Awail al-Maqalat, m.s 49].

Maka, sebodoh-bodoh makhluk adalah mereka yang mengajak kepada mendekatkan mazhab Ahli Sunnah dengan Syiah atau yang disebut sebagai al-Taqrib. Kita boleh mencampurkan air mineral dengan air sirap tetapi kita tidak boleh mencampur air dengan minyak..Fahamilah!.

 

PENUTUP

KEDUDUKAN KHOMEINI DALAM SYARIAT :

Perkataan-perkataan Khomeini adalah zahir kufur dan zindiq dan diketahui Khomeini mati dalam akidahnya ini serta tidak pernah kembali bertaubat walaupun telah ditegakkan hujah. Oleh itu, hukum yang layak kepada Khomeini adalah dia kafir kepada Allah s.w.t kerana mencerca sahabat dan menghina Syariat serta merendah-rendahkan Allah s.w.t dan tidak mengkafirkan mereka yang dinyatakan kafir oleh Allah s.w.t dalam al-Qur’an. [Fatwa ini sama dengan fatwa Syeikh Muhammad Nasiruddin al-Albany r.h bertarikh 26/12/1407 H bersamaan 22 Ogos 1987 M.].

HUKUM ORANG AWAM DARIPADA AL-RAFIDAH AL-GHULAH

Para Ulama ahli Sunnah wal Jamaah telah bersepakat bahawa Syiah al-Rafidah Ghulah yang beriktikad Imam-imam mereka melebihi taraf para Nabi dan Malaikat[1], maksum tidak melakukan dosa, menjadikan takfir dan mencela para sahabat sebagai ibadat, beriktikad bahawa al-Qur’an telah diubah dan Nahjul Balaghah[2] adalah Saudara al-Qur’an, mereka ini kafir dengan kufur akbar. Bahkan firqah ini adalah kafir asli terkeluar daripada 72 firqah umat yang sesat[3].

Ulama juga bersetuju bahawa mereka termasuk jenis kufur nifaq yakni munafiq kerana mereka bermuka-muka dengan akidah Taqiyah dan menzahirkan mereka melazimi syiar Islam. Hukum mereka sama seperti Abdullah bin Ubai bin Salul dan munafiqin Madinah di zaman Rasulullah s.a.w. Berkata al-Allamah Ibn Usaimin r.h :

ومن عقيدة الرافضة : “التقية” وهي أن يظهر خلاف ما يبطن، ولا شك أن هذا نوع من النفاق، يغتر به من يغتر من الناس.

Maksudnya : “Antara akidah al-Rafidah adalah : al-Taqiyah iaitulah mereka menampakkan perkara yang menyalahi batin mereka dan tidak syak lagi bahawa ini termasuk jenis nifaq, tertipu akannya sesiapa yang tertipu”. [Fatawa Ibn Usaimin, 3/57].

Hukum ini tidak syak lagi berlaku pada pemimpin-pemimpin mereka seperti Khomeini, al-Khuie, Ali Khuma-ini dan lain-lain. Maka kekal kemusykilan berkenaan apakah kedudukan orang awam mereka seperti kebanyakan rakyat Iran dan sebahagian rakyat Iraq. Bahkan diketahui bahawa mereka ini dikelilingi dengan syubhat kerana hidup di negeri yang diperintah oleh imam-imam kesesatan.

Dalam fatwa no. 9247 Lajnah Daimah Arab Saudi diajukan masalah ini :

س2: ما حكم عوام الروافض الإمامية الإثني عشرية ؟ وهل هناك فرق بين علماء أي فرقة من الفرق الخارجة عن الملة وبين أتباعها من حيث التكفير أو التفسيق؟

ج2: من شايع من العوام إماما من أئمة الكفر والضلال، وانتصر لسادتهم وكبرائهم بغيا وعدوا – حكم له بحكمهم كفرا وفسقا…

Maksudnya : “Soalan Kedua : Apakah hukum golongan awam al-Rafidah al-Imamiah al-Isna ‘Asyariah? Adakah perbezaan di antara hukum ulama yakni ulama firqah daripada firqah-firqah yang terkeluar daripada Islam dengan pengikutnya dari segi kufur dan fasiq?

Jawapan : Sesiapa yang menyokong daripada kalangan orang awam seorang imam dan imam-imam kufur dan sesat serta membantu pemimpin mereka dan pembesar mereka dalam keadaan mereka itu (yakni para pemimpin itu) melampaui batas (dengan kesesatannya) maka dihukum bagi mereka (awam) sama seperti hukum pemimpin mereka sama ada kufur atau fasiq…” [Fatwa Lajnah Daimah, 2/377].

Antara dalil yang digunakan adalah  firman Allah s.w.t menceritakan keadaan golongan awam musyrikin dalam neraka :

وَقَالُوا رَبَّنَا إِنَّا أَطَعْنَا سَادَتَنَا وَكُبَرَاءَنَا فَأَضَلُّونَا السَّبِيلاَ

Maksudnya : “dan mereka berkata lagi: “Wahai Tuhan kami, sesungguhnya kami telah mematuhi kehendak ketua-ketua dan orang-orang besar kami, lalu mereka menyesatkan kami dari jalan yang benar”. [al-ahzab : 67].

Maka, Allah s.w.t menghukum kufur juga kepada kaum awam musyrikin yang menolak dakwah Rasulullah s.a.w kerana mengikut pemimpin mereka semata-mata.

Hukum ini berlaku jika mereka melakukan taqlid secara buta dan tidak mahu mencari dalil dan hujah walaupun mudah mendapatkannya. Mereka dalam kondisi ini tidak diberi uzur kerana kejahilan atau takwil. Berkata Imam Ibn al-Qayyim r.h :

طبقة المقلدين وجهال الكفرة وأتباعهم وحميرهم الذين هم معهم تبعاً لهم يقولون: إنا وجدنا آباءَنا على أُمة، ولنا أُسوة بهم. ومع هذا فهم متاركون لأهل الإسلام غير محاربين لهم، كنساءِ المحاربين وخدمهم وأتباعهم الذين لم ينصبوا أنفسهم لنا نصب له أُولئك أنفسهم من السعى فى إطفاءِ نور الله وهدم دينه وإخماد كلماته، بل هم بمنزلة الدواب.وقد اتفقت الأُمة على أن هذه الطبقة كفار وإن كانوا جهالاً مقلدين لرؤسائهم وأئمتهم

Maksudnya : “Peringkat golongan taklid dan jahil daripada orang-orang kafir dan pengikut mereka, dan yang dungu daripada kalangan mereka yang mengikut ketua-ketua mereka yang berkata : ‘Sesungguhnya kami mendapati nenek moyang kami berada atas ajaran ini dan kami hanya mengikut mereka’; beserta dengan itu mereka meninggalkan ahli Islam, tidak memerangi mereka seperti isteri-isteri kafir harbi, hamba sahaya mereka, dan pengikut-pengikut mereka yang tidak menyertai memerangi kita, telah sepakat umat mereka ini kafir walaupun jahil bertaklid kepada pemimpin-pemimpin mereka dan imam-imam mereka”.[Tariq al-Hijratain, 124].

Adapun kanak-kanak, orang gila dan bodoh, dan seumpama mereka yang tidak mampu mencari hujah namun mereka tidaklah berniat daripada berpaling daripada kebenaran, maka mereka ini juga dihukum sebagai kufur tetapi urusan mereka di akhirat dikembalikan kepada Allah s.w.t, dan sabit dalam asar bahawa mereka akan diuji di akhirat nanti oleh Allah s.w.t. Adapun di dunia maka mereka tidak dianggap muslim bahkan tidak disolatkan jenazahnya dan tidak dikuburkan di perkuburan kaum muslimin. Berkata Imam Ibn Qayyim r.h :

وأما العاجز عن السؤال والعلم الذى لا يتمكن من العلم بوجه فهم قسمان أيضاً أحدهما مريد للهدى مؤثر له محب له، غير قادر عليه ولا على طلبه لعدم من يرشده، فهذا حكمه حكم أرباب الفترات، ومن لم تبلغه الدعوة.

Maksudnya : “Adapun orang yang lemah daripada bertanya dan mencari ilmu yang tidak mungkin mencari ilmu sama sekali maka mereka ini terdapat dua jenis; pertama : mereka yang hendak mencari hidayah dan mencintai hidayah tetapi tidak mampu mendapatinya kerana tiada orang yang boleh menunjukkannya (sebagai misal) maka hukumnya sama dengan hukum ahli fatran dan mereka yang tidak sampai dakwah…”[Tariq al-Hijratain, m.s 127].

Beliau juga menyatakan :

فأطفال الكفار ومجانينهم كفار فى أحكام الدنيا

Maksudnya : “Maka kanak-kanak orang kafir dan yang gila antara mereka adalah kafir juga dalam hukum-hakam di dunia”. [Ibid, 128].

Ini adalah asasnya dalam menetapkan hukum al-Rafidah al-Ghulah kerana mereka termasuk kafir asli bukan Ahli Bidaah yang dikafirkan. Berkata Imam Ibn Qayyim r.h:

وأما غالية الجهمية: فكغلاة الرافضة ليس للطائفتين في الإسلام نصيب.

Maksudnya : “Adapun Pelampau Jahmiah maka mereka seperti Pelampau Rafidah, tidak ada bahagian bagi kedua puak ini dalam Islam”. [Madarij al-Salikin, Bab al-Tazakkur].

Pelampau al-Rafidah ini termasuklah :

  • 1- al-Qaramitah : Kumpulan yang bernisbah kepada Hamdan bin al-Asy’as al-Qarmati. Mereka mencabut Hajarul Aswad daripada Kaabah pada tahun 319 H dan melarikannya ke al-Ahsa selama 20 tahun.
  • 2- Al-Ismailiah : Kumpulan Syiah yang bernasab kepada Ismail bin Jaafar al-Sadiq dan diasakan oleh Abdullah bin Maimun al-Qaddah. Syiah ini terkenal dengan nama al-Fatimiah nisbah kepada kerajaan mereka yang memerintah utara Afrika dan berpusat di Mesir. Mereka adalah pengasas kota Kaherah dan Universiti al-Azhar. Ulama telah ijmak bahawa mereka kufur, atas dasar itu Salahuddin al-Ayyubi menjatuhkan kerajaan mereka melalui tipu daya dan membunuh menteri-menterinya. Ismailiah telah berpecah kepada cabang yang banyak antaranya Makarimah yang terdapat di Najran. Ismailiah Bohrah pula terdapat di Malaysia di daerah Klang[4].
  • 3- Al-Duruz : Kumpulan Syiah yang terhasil daripada Ismailiah diasaskan Nashtakin al-Durzi yang menganggap Allah adalah al-Hakim al-Fatimi, pemerintah kerajaan Fatimiah yang dibunuh pada 411 H. Pada hari ini mereka terdapat di Lubnan, Syria, dan Palestin. Sebahagian mereka menjadi askar kepada Yahudi Laknatullah ‘alaihim.
  • 4- Al-Nusairiah : Puak Syiah yang diasaskan Muhammad bin Nusair al-Namiri (w. 270 H). Mereka meletakkan Imam-imam mereka sama taraf dengan para Nabi. Mereka hari ini berada di Syria kebanyakannya dan Turki serta beberapa kawasan di Albania, Turkistan, dan Iran.

 


[1] Akidah ini jelas dinyatakan Khomeini dalam al-Hukumah al-Islamiah.

[2] Ini adalah perkataan Khomeini dalam al-Nidaa al-Akhir.

[3]Firqah yang mendakwa mereka Islam tetapi tidak dimasukkan dalam senarai 72 firqah yang sesat adalah kufur sebagai kufur asli.

[4] JAKIM, http://www.islam.gov.my/e-rujukan/syiah.html

FATWA ULAMA TERKINI BERKENAAN SYIAH RAFIDAH TERKINI

FATWA SYEIKH SOLEH ALU SYEIKH HAFIZAHULLAH, MENTERI HAL EHWAL AGAMA ISLAM ARAB SAUDI :

س4/ هل الرافضة والجهمية ليستا من الاثنين والسبعين فرقة وكيف؟

ج/ أما الجهمية فأهل السنة جميعا على أنهم ليسوا من الثنتين والسبعين فرقة ليسوا من فرق الأمة.

وأما الرافضة فجمهور أهل السنة على خروجهم من الثنتين والسبعين فرقة، والمقصود من الرافضة الغلاة؛ غلاة الشيعة الذين يلعنون أبا بكر وعمر رضي الله عنهما، والذين يتدينون بسب الصحابة ويُبْغِضُون بعض أمهات المؤمنين ويقذفون عائشة ونحو ذلك، من معتقداتهم المعروفة.

TERJEMAHAN:

SOALAN 4 : Adakah al-Rafidah dan al-Jahmiah tidak termasuk dalam 72 golongan (Ahli Bidaah yang masih diiktiraf Islam) dan bagaimana?

JAWAPAN : Adapun al-Jahmiah maka Ahli Sunnah wal Jamaah sekaliannya berpendapat mereka bukanlah daripada 72 golongan yakni tidak termasuk dalam firqah umat ini (bermakna kafir).

Adapun al-Rafidah, Jumhur Ahli Sunnah wal Jamaah berpendapat mereka juga terkeluar daripada 72 firqah dan yang dimaksudkan dengan Rafidah adalah puak Ghulah (Pelampau Syiah); Ghulah Syiah adalah mereka yang melaknat Abu Bakar dan Umar radiallahu’anhuma dan yang beragama dengan mencela sahabat dan membenci sebahagian Ummul Mukminin dan menuduh Aisyah berzina dan seumpamanya daripada akidah mereka yang terkenal[1].              

                                                                                    (Syarhu al-Tahawiah, 1/107)

FATWA SYEIKH ABDUL AZIZ BIN ABDULLAH AL-RAJHI, ULAMA BESAR ARAB SAUDI :

الجواب الخامس: أن الرافضة كفروا، من خالف الأمة يصيبه من الكفر؛ لأنهم يبطنون الكفر ويظهرون الإسلام -والعياذ بالله- وهم مع ذلك يصلون ويصومون ويصلون الجمعة والجماعة، ويؤذنون، فهذا ردّ عليهم في قولهم: نحن نشهد أن لا إله إلا الله، ونقيم الصلاة، ونؤتي الزكاة. إذا فعل الإنسان ناقضًا من نواقضِ الإسلام كفر، ولا ينفعه ما يقيمه من شعائر الإِسلام أو يعتقده.

TERJEMAHAN

“Jawapan Kelima : Bahawa sesungguhnya al-Rafidah adalah kafir, sesiapa yang menyalahi (ijmak) umat telah terkena ke atasnya (hukum) kufur; kerana mereka menyembunyikan kekufuran dan menzahirkan Islam-wal iyazubillah- dan mereka masih bersolat dan berpuasa, bersolat Jumaat dan Jemaah serta melaungkan azan, maka ini adalah penolakan ke atas perkataan mereka : ‘Kami bersyahadah bahawa tiada Tuhan yang berhak di sembah melainkan Allah, mendirikan solat, menunaikan zakat. Namun, jika seorang manusia melakukan suatu perkara daripada perkara yang membatalkan Islam dia menjadi kafir dan tidak bermanfaat segala syiar Islam yang dia dirikan”. 

                                                                        (Syarah Kasyf al-Syubhat, m/s 122)

FATWA ABDULLAH BIN MUHAMMAD BIN ABDUL WAHAB R.H, ANAK SYEIKH MUHAMMAD BIN ABDUL WAHAB R.H :

وإذا كان كذلك فأصول الإيمان تقتضي وجوب الإيمان بالواجبات الظاهرة المتواترة وتحريم المحرمات الظاهرة المتواترة، والجاحد لها كافر، بالاتفاق، مع أن المجتهد في بعضها إذا أخطأ ليس بكافر بالاتفاق، مع أن كثيرا من أهل البدع يوجد فيهم النفاق الأكبر والردة عن الإسلام.فما أكثر ما يوجد في الرافضة والجهمية ونحوهم زنادقة منافقون، فأولئك في الدرك الأسفل من النار.

TERJEMAHAN :

“oleh itu, usul-usul Iman menatapkan wajibnya beriman dengan perkara-perkara wajib yang zahir dan mutawatir dan mengharamkan perkara-perkara haram yang zahir dan mutawatir serta mereka yang ingkar akannya adalah kafir dengan ijmak demikian juga yang tersalah dalam perkara ini dengan ijtihad tidaklah dia kafir dengan ijmak. Demikian juga kebanyakan ahli bidaah terdapat dalam kalangan mereka Nifaq Besar (kufur nifaq) dan murtad daripada Islam. Maka yang terbanyak (daripada nifaq dan riddah ini) dalam kalangan al-Rafidah, Jahmiah dan seumpama mereka di mana mereka ini Zindiq Munafiq maka mereka berada di neraka paling bawah”.

                                                (Majmuah al-Rasail wal Masail al-Najdiah, 1/197)

FATWA SYEIKH ABDUL RAHMAN ABA BATIN R.H, MUFTI NEGERI NAJD (SEBELUM KERAJAAN SAUDI DIDIRIKAN) DAN MURID SYEIKH MUHAMMAD BIN ABDUL WAHAB R.H :

قال الشّيخ: وأمّا مَن جاوز ذلك كَمَن زعم أنّ الصّحابة ارتدّوا بعد موت النَّبِيّ ـ صلّى الله عليه وسلّم ـ إلاّ نفراً قليلاً، يبلغون بضعة عشرة، أو أنّهم فسقوا فلا ريب أيضاً في كفر قائل ذلك، بل مَن شكّ في كفره، فهو كافر.انتهى.

فهذا حكم الرّافضة في الأصل، فأمّا حكم متأخّريهم الآن، فجمعوا يبن الرّفض والشّرك بالله العظيم بالذي يفعلونه عند المشاهد وهم الذين ما بلغهم شرك العرب الذين بعث إليهم رسول الله ـ صلّى الله عليه وسلّم ـ.

TERJEMAHAN :

“Berkata al-Syeikh (Yakni Ibn Taimiah r.h) : ‘adapun mereka (Rafidah) yang melampaui batas dan beranggapan bahawa para sahabat telah murtad selepas kewafatan Nabi s.a.w. kecuali bilangan yang kecil dalam beberapa puluh sahaja atau mengatakan mereka menjadi fasiq maka tidak diragui lagi bahawa yang berkata sedemikian kufur bahkan sesiapa syak pada kekufurannya dia juga kafir’

Maka ini asal hukum Rafidah, adapun Rafidah mutaakhir sekarang mereka menghimpunkan antara al-Rafd (menolak Sahabat) dan Syirik kepada Allah yang Maha Agung dengan tindakan mereka beribadat di masyhad (kuburan) dan mereka itulah yang menyamai syirik arab yang Allah utuskan kepada mereka Rasulullah s.a.w”.

                                                (Majmuah al-Rasail wal Masail al-Najdiah, 1/659)

FATWA SYEIKH ABDUL LATIF ALU SYEIKH R.H, ULAMA BESAR ARAB SAUDI:

ومن أهل البدع: الرافضة الذين يتبرؤون من أبي بكر وعمر، ويدعون موالاة أهل البيت؛ وهم أكذب الخلق وأضلهم، وأبعدهم عن موالاة أهل البيت، وعباد الله الصالحين. وزادوا في رفضهم حتى سبوا أم المؤمنين -رضي الله عنها وأكرمها-، واستباحوا شتم أصحاب رسول الله صلى الله عليه وسلم عليه وسلمإلا نفرا يسيرا. وأضافوا إلى هذا المذهب الغالية الذين عبدوا المشايخ والأئمة وعظموهم بعبادتهم، وصرفوا لهم ما يستحقه -سبحانه- من التأله والتعظيم، والإنابة والخوف، والرجاء والتوكل، والرغبة والرهبة، وغير ذلك من أنواع العبادات. وغلاتهم يرون أن عليًّا ينزل في آخر الزمان. ومنهم من يقول غلط الأمين، وكانت النبوة لعلي. وهم جهمية في باب صفات الله، زنادقة منافقون في باب أمره وشرعه.

TERJEMAHAN :

“Antara Ahli Bidaah adalah al-Rafidah yang berlepas diri daripada (Khilafah) Abu Bakar dan Umar serta menyeru wala’ (ketaatan) kepada Ahli Bait; mereka adalah makhluk yang paling berdusta dan paling sesat dan paling jauh daripada mentaati Ahli Bait dan hamba-hamba Allah yang soleh. Mereka melampau dalam penolakan mereka (terhadap sahabat) sehingga mencerca dan mencela Ummul Mukminin r.a dan menghalalkan mencela sahabat Rasulullah s.a.w kecuali bilangan kecil daripada mereka dan menambah lagi terhadap mazhab yang melampau ini menyembah imam-imam dan mendewakan mereka dengan ibadat serta memberikan hak-hak Allah daripada peribadatan, pembesaran, inabah, takut, harap, tawakkal, harap dan gerun serta lainnya daripada jenis ibadat kepada imam-imam. Golongan pelampau daripada mereka berpendapat Ali akan kembali di akhir zaman dan ada antara mereka berkata al-Amin (Jibril a.s) tersalah dan Nabi yang sebenarnya adalah Ali. Mereka ini Jahmiah dalam masalah sifat-sifat Allah, zindiq, munafiq dalam perintah dan syarak-Nya”.

                                                (Majumah al-Rasail wal Masail al-Najdiah, 3/211)

FATWA SYEIKH MUHAMMAD BIN SOLEH AL-USAIMIN R.H, ULAMA BESAR ARAB SAUDI :

Syeikh berkata ketika membahaskan masalah keimanan terhadap malaikat :

أمانة جبريل عليه السلام، حيث ينتهي بالوحي إلى حيث أمره الله عزوجل، فيكون فيه رد على الرافضة الكفرة الذين يقولون: بأن جبريل أمر أن يوحي إلى علي فأوحى إلى محمد صلى الله

TERJEMAHAN :

“Sifat Amanah Jibril a.s di mana dia menyampaikan wahyu kepada siapa yang Allah Azza wa Jalla perintahkan maka dalam akidah ini terdapat penolakan terhadap al-Rafidah yang kafir yang berkata : Bahawa Jibril diperintah menyampaikan wahyu kepada Ali lalu dia menyampaikan kepada Muhammad s.a.w”.

                                                                   (al-Qaulul Mufid ‘ala Kitab al-Tauhid, juz 1)

FATWA SYEIKH IBN BAZ R.H, BEKAS MUFTI BESAR ARAB SAUDI :

التقريب بين الرافضة وبين أهل السنة غير ممكن; لأن العقيدة مختلفة , فعقيدة أهل السنة والجماعة توحيد الله وإخلاص العبادة لله سبحانه وتعالى , وأنه لا يدعى معه أحد لا ملك مقرب ولا نبي مرسل ، وأن الله سبحانه وتعالى هو الذي يعلم الغيب , ومن عقيدة أهل السنة محبة الصحابة رضي الله عنهم جميعا والترضي عنهم والإيمان بأنهم أفضل خلق الله بعد الأنبياء وأن أفضلهم أبو بكر الصديق , ثم عمر , ثم عثمان , ثم علي , رضي الله عن الجميع , والرافضة خلاف ذلك فلا يمكن الجمع بينهما , كما أنه لا يمكن الجمع بين اليهود والنصارى والوثنيين وأهل السنة , فكذلك لا يمكن التقريب بين الرافضة وبين أهل السنة لاختلاف العقيدة التي أوضحناها .

TERJEMAHAN :

“Mendekatkan di antara al-Rafidah dan Ahli Sunnah tidak mungkin sama sekali kerana akidah keduanya berbeza, akidah Ahli Sunnah wal Jamaah adalah mentauhidkan Allah dan mengikhlas ibadah kepada Allah s.w.t, dan tidak diseru bersama dengan Allah malaikat yang dekat mahupun nabi yang diutus dan sesungguhnya Allah s.w.t sahaja yang mengatahui perkara ghaib. Antara akidah Ahli Sunnah juga mencintai para sahabat radiallahu’anhum jami’an serta meredai mereka dan beriktikad bahawa mereka adalah sebaik-baik makhluk selepas para Nabi, dan yang paling afdal antara mereka adalah Abu Bakar kemudian Umar kemudian Usman kemudian Ali; Allah meredai mereka semua. Adapun Rafidah, mereka bersalahan dalam masalah-masalah ini maka tidak mungkin menghimpun antara keduanya seperti mana tidak mungkin menghimpun antara Yahudi, Nasrani, dan Penyembah berhala dengan Ahli Sunnah  maka demikian juga tidak mungkin mendekatkan antara Rafidah dan Ahli Sunnah kerana berbezanya akidah seperti yang kami jelaskan”.

                                                                        (Majmuk Fatawa Ibn Baz, 5/156)

FATWA AL-LAJNAH AL-DAIMAH LIL BUHUS AL-ILMIAH WAL IFTA’ (MAJLIS FATWA) ARAB SAUDI :

Soalan diajukan kepada Lajnah Daimah berkenaan golongan Jaafariah (Syiah Rafidah Imamiah) di sekitar Iraq (Syiah Iraq adalah Syiah yang sama di Iran) yang berdoa kepada Husein r.a dan Ali r.a adakah boleh memakan sembelihan mereka?

 إذا كان الأمر كما ذكر السائل من أن الجماعة الذين لديه من الجعفرية يدعون عليا والحسن والحسين وسادتهم فهم مشركون مرتدون عن الإسلام والعياذ بالله، لا يحل الأكل من ذبائحهم؛ لأنها ميتة ولو ذكروا عليها اسم الله.

وبالله التوفيق. وصلى الله على نبينا محمد، وآله وصحبه وسلم.

TERJEMAHAN :

“Jika keadaan seperti apa yang disebut oleh penanya bahawa terdapat kumpulan Jaafariah berdoa menyeru Ali, al-Hasan, al-Husein dan imam-imam mereka maka mereka adalah musyrikin lagi murtad daripada Islam-wal iyazubillah- tidak halal memakan sembelihan mereka kerana ianya bangkai walaupun mereka menyebut nama Allah ketika menyembelihnya”.

                                                                                    (Fatwa Lajnah Daimah, 2/372)

 


[1]Semua akidah ini terdapat pada Syiah Imamiah Iran sekarang.